IMG-LOGO
info publik

GENERASI JAMAN NOW = GENERASI MENUNDUK?

Create By 26 February 2018 21 Views
IMG

Era teknologi udah lekat banget sama generasi sekarang, generasi yang sebutan kerennya millenials ini pada kenyataannya emang udah melek sama teknologi modern. Ya! mereka udah lahir di jaman - dimana segala kemudahan udah bisa dirasakan dengan berkembangnya modernisasi lewat berbagai terobosan, yang 'terpampang nyata' udah pasti teknologi itu sendiri Gan,,

Lewat teknologi - digitalisasi dunia dari berbagai lini udah mulai terasa dari waktu ke waktu, apa - apa tinggal 'pencet' trus beres, tinggal 'scan' trus selesai, tinggal 'ngomong' trus aplikasi jalan, hampir semua serba gampang, karena memang sifat teknologi itu sendiri adalah memudahkan ya Gan,, dan smartphone adalah salah satu bentuk nyata teknologi sekaligus digitalisasi bagi penggunanya.

Agan / Aganwati mungkin bisa liat sekarang, siapapun bisa punya smartphone, mulai dari anak SD sampai pengemis, dari smartphone level ratusan ribu sampai smartphone belasan juta rupiah, merk smartphone juga beragam banget ya Gan,,

Ya! Lewat smartphone - GENERASI JAMAN NOW di periodik yang juga JAMAN NOW - ngasih impact yang ngga sedikit, terlepas dari impact positif atau negatif yang ujungnya kembali ke individu masing - masing, smartphone memberikan sebuah kebiasaan baru, yaitu kebiasaan MENUNDUK - tanpa disadari kebiasaan baru ini udah jadi pemandangan yang lumrah dimana smartphone tersebut berada.

Kebiasaan MENUNDUK ini jika ditelisik lagi sebenarnya ngasih kerugian lho Gan,,

simak dech,,

1. Kurang Interaksi dengan Lingkungan

Jelas untuk hal ini bisa Agan / Aganwati liat ya, ngga di Busway, Kereta, Mall, kantor, hampir semua GENERASI JAMAN NOW lebih intens MENUNDUK, ngeliatin smartphone masing - masing, entah itu main game, browsing, chatting, atau cuma ngeliatin layar smartphonenya aja berasa kaya pacar sendiri (Wkwkwkwk,,). Alhasil interaksi dengan lingkungan jadi berkurang - keramahan warga Indonesia dalam balutan kehangatan pas lagi ngomong satu sama lain jadi sesuatu yang mahal di era sekarang. Semua MENUNDUK, semua cuek dengan sekitanya.



2. Anti Sosial

Jika interaksi dengan lingkungan aja udah mulai berkurang, kerugian yang timbul dari kebiasaan MENUNDUK ini udah jelas jadi anti sosial dengan makhluk lainnya Gan,, Informasi yang diterima GENERASI JAMAN NOW melalui media digital smartphone sering kali ditelan mentah - mentah tanpa ada lagi penelusuran lebih lanjut, terlebih lagi informasi yang sifatnya negatif atau pun Hoax, pada akhirnya ngerubah 'mindset' setiap individunya jadi saling was - was, curiga, 'negative thingking', atau lainnya yang berujung pada sikap anti sosial - ngga peduli satu sama lain.




3. Kurang Empati
Agan / Aganwati pernah ngeliat di transportasi umum (semisal Busway atau Kereta) ada Ibu - ibu hamil naik dan di situ ngga ada yang ngasih tempat duduk karena penumpangnya lagi sibuk MENUNDUK ngeliatin smartphonenya? Ane sich udah sering ngeliat dan biasanya Ane nyolek GENERASI MENUNDUK itu buat kasih kesadaran mereka supaya minggir karena ada ibu - ibu hamil yang lebih butuh duduk. Tapi yang Ane suka kesel sama GENERASI MENUNDUK ini, sering juga mereka tidur (atau pura - pura tidur) pas ada Ibu - Ibu hamil.



4. Radiasi yang Merusak Mata

Smartphone ngga ada bedanya dengan laptop atau 'personal computer' alias PC yang Agan / Aganwati pake sehari - hari, semua menimbulkan radiasi yang berpengaruh buat kesehatan mata seiring berjalannya waktu, banyak penelitian yang juga ngasih informasi dari bahayanya radiasi smartphone kalo natapnya lama - lama. Makanya ngga heran banyak produsen smartphone yang menyematkan teknologi yang fungsinya buat ngurangin efek radiasi itu sendiri, GENERASI JAMAN NOW juga harusnya perhatiin hal - hal semacam ini, efeknya bukan sekarang Gan,, tapi nanti 5 - 10 tahun ke depan.



5. Kurang Menikmati Dunia yang Sebenarnya

Agan / Aganwati pasti ada yang anaknya atau adiknya masih kecil (seumuran 2 - 10 tahun) udah jadi GENERASI MENUNDUK karena keseharian mereka udah pake smartphone (atau tablet) buat nge-game atau bahkan belajar, bener ngga? Buat sebagian besar orang tua mungkin ngerasa cukup dengan kasih anaknya smartphone (atau tablet) dengan alasan beragam 'biar anaknya pintar teknologi', atau 'ngga apa - apa yang penting diawasin dan pake aplikasi juga yang cocok buat anak', atau 'anak gw harus pake lah, masa kalah sama tetangga sebelah' (Wkwkwk,,), ngga ada yang salah sich Gan,, kalo kasih anak yang terbaik, meskipun yang sifatnya teknologi sekali pun, tapi saran Ane sebaiknya kurangin intensitasnya Gan,,

Main game atau belajar pake smartphone (atau tablet) jauh beda rasanya bagi si anak - kalo misalnya Agan / Aganwati ajak mereka ke taman bermain, main ayunan, perosotan, jungkat jungkit, atau bahkan permainan rakyat sekali pun ngga akan tergantikan sampai kapan pun, dan kegiatan itu juga melatih perkembangan syaraf si anak itu sendiri lho Gan,,,




Istilah GENERASI JAMAN NOW, GENERASI MENUNDUK ? bisa dibilang benar kalo diperhatikan di sekitar kita ya Gan,, paling ngga, bijaksana dalam penggunaan teknologi jadi kuncian penting menurut Ane, Gan,, supaya beberapa poin di atas tadi jangan sampai terlanjur 'nempel' dan ngga bisa hilang dari kepribadian penggunannya.

 

IMG
IMG
IMG